Iklan

Desa Sesaot Wakili Lombok Barat di Ajang ISTA 2019

MandalikaPost.com
Sabtu, Juli 27, 2019 | 13:25 WIB Last Updated 2019-07-27T06:25:32Z
Kades Sesaot Yuni Hariseni saat menerima tim juri ISTA 2019 di destinasi wisata Sesaot, Narmada, Lombok Barat. (Istimewa) 


LOMBOK BARAT - Kawasan Wisata Sekawan Sejati yang terdiri dari Desa Sesaot, Desa Pakuan, dan Desa Buwun Sejati yang berada di Kecamatan Narmada, Kabupaten Lombok Barat dikenal dengan keindahan alamnya.

Kawasan ini juga sudah ditetapkan sebagai kawasan Sustainable Tourism Observatory (STO) yang merupakan program pengembangan destinasi pariwisata berkelanjutan milik Kementerian Pariwisata Republik Indonesia (RI) sejak 2016 lalu.

Kini, ketiga desa itu masuk dalam nominasi ajang Indonesia Sustainable Tourism Award (ISTA) tahun 2019.

ISTA merupakan penghargaan dari Kementerian Pariwisata untuk destinasi yang telah menerapkan sistem pariwisata berkelanjutan.

Ajang ini terbuka untuk seluruh pengelola destinasi Pariwisata baik pengelola kawasan, agen travel, penyedia jasa, yayasan, maupun masyarakat lokal.

"Kabupaten Lombok Barat terus berupaya dalam mengembangkan pembangunan di sektor pariwisata. Pendapatan Asli Daerah (PAD) terbesar kita berasal dari sektor pariwisata," kata Asisten Bidang Pemerintahan Kabupaten Lombok Barat, H. Ilham, saat menerima tim penilai dari ISTA, Jumat (26/7) di Obyek Wisata Sesaot, Narmada.

Ilham menceritakan, bencana gempa tahun lalu sangat berdampak pada sektor pariwisata di Lombok Barat.

Terutama wilayah Senggigi yang merupakan penyumbang PAD terbesar di sektor pariwisata. Untuk itu Pemkab Lombok Barat berharap banyaknya desa wisata di Lombok Barat dapat memberikan dampak positif bagi kesejahteraan masyarakat Lombok Barat.

"Kalau kita terus mengharapkan Senggigi sebagai penyumbang PAD, maka kita akan tertinggal jauh karena sebentar lagi kawasan KEK Mandalika. Untuk itu kita harus memperluas destinasi wisata kita di Kabupaten Lombok Barat," ungkapnya.

"Kita di Lombok Barat pada tahun lalu dan tahun ini sudah ada kurang lebih 31 desa yang diSK-kan Bupati menjadi desa wisata. Dan Insya Allah tahun depan akan tumbuh berkembang menjadi kurang lebih 50 desa wisata. Kawasan Sekawan Sejati adalah tiga diantara 31 desa wisata itu," lanjutnya.

Sementara itu Kepala Desa Sesaot Yuni Hariseni dalam kesempatan itu memaparkan proses pembenahan kawasan wisata Sesaot.

Diakuinya, dulunya obyek wisata sesaot sebelum berkembang sangat ini tidak terawat, kumuh dan pengunjung tidak nyaman dengan sampah yang berserakkan.

"Sekarang alhamdulillah di tempat ini sudah bisa kita rasakan bagaimana keindahan, kesejukan, keasriannya dan bisa memperkerjakan 130 pemuda pelaku wisata di desa sesaot ini," paparnya.

Desa Sesaot jumlah penduduknya 5.876 jiwa dan jumlah Kepala Keluarga (KK) 10.874 jiwa terdiri dari enam Dusun meliputi Dusun Gontoran, Dusun Sesaot Timur, Dusun Sesaot Lauk, Dusun Penangke, Dusun Temas Lestari dan Dusun Sambik Baru.

"Di enam dusun masing-masing terdapat potensi wisata yang kita miliki," terangnya.

Di tempat yang sama Tim Juri ISTA 2019 Prof Yatna Supriatna bersyukur kepada Kabupaten Lombok Barat sudah mempunyai Peraturan Daerah (Perda) mengenai STO.

"Dari 300 lebih usulan setelah betul di godok dan kita betul-betul analisis, maka ada 37 yang masuk dalam nominasi. Salah satunya adalah Desa Sesaot," katanya.

Yatna menjelaskan ISTA ini bukan untuk menilai atau memberikan ajang kompetisi tapi sebenarnya lebih banyak kepada untuk sama-sama mengembangkan pariwisata di seluruh Indonesia.

ISTA dilaksanakan bukan sebagai kompetisi untuk membandingkan antar destinasi/daya tarik wisatawan/bisnis pariwisata, akan tetapi untuk memotivasi destinasi lainnya agar dapat meningkatkan pengembangan pariwisata berkelanjutan.

Selain itu, ajang ISTA ini juga dibuat untuk membangun dan meningkatkan kesadaran masyarakat serta para pelaku pariwisata mengenai Kegiatan Pembangunan Pariwisata Berkelanjutan serta memberikan apresiasi kepada destinasi-destinasi yang telah menerapkan prinsip Pariwisata berkelanjutan.

Pemda Lombok Barat Optimis Raih Juara 

Pemda Lombok Barat sendiri merasa optimistis Desa Sesaot akan memperoleh penghargaan ISTA 2019 nantinya.

Kadispar Lombok Barat Ispan Junaidi.

Kepala Dinas Pariwisata Lombok Barat Ispan Junaidi mengungkapkan, dari 300 peserta yang mendaftar, Desa Sesaot, Kabupaten Lombok Barat masuk dalam nominasi pada ajang ISTA 2019.

Desa Sesaot akan bersaing dengan 37 destinasi yang sudah lama dikembangkan seperti Pulau Sari, Sumatera, Bandung.

Desa Sesaot sendiri secara profesional dikembangkan tata kelolanya baru 4 tahun.

"Namun, dari aspek yang ada dari indikator pembangunan pariwisata berkelanjutan, Wisata Sesoat sudah masuk dan Insya Allah menjadi calon juara," kata Ispan.

Menurutnya, perangkat-perangkat yang standar Global Sustainable Tourism Counsult (GSTC) sudah ada bagian-bagian yang signifikan.

"Mudah-mudahan kalau kita memang terbaik memperoleh hasil terbaik. Selain itu ada aspek yang paling menonjol yang bisa dipetik oleh destinasi lain dan kita dapatkan," terangnya.

Bagi Ispan, ajang ini bukan hanya sekedar kompetensi saja namun juga sebagai ajang motivasi bagi destinasi wisata di seluruh Indonesia dalam rangka memenuhi standar Suistainablelity dalam pengembangan destinasi pariwisata.

"Sustainable Tourism atau pariwisata berkelanjutan itu indikatornya banyak. Ada 104 indikator dan pekerjaan itu membutuhkan kolaborasi dengan berbagai kepentingan," kata Ispan.

"Saya kira kedepan ini menjadi pembelajaran yang luar biasa bagi komponen yang ada di Lombok Barat, stakeholder-stakeholder di dalam, baik komunitas untuk membantu destinasi pengembangan tata kelola," lanjutnya.

Dalam ajang ini, dari 300 peserta se-Indonesia kemudian disaring menjadi 37 peserta.

Untuk menentukan juaranya, panitia akan memilih 17 peserta terbaik dan menjadi juara yang memenuhi empat kategori. Ada kategori ekonomi, kategori sosial dan budaya, kategori tata kelola, dan kategori lingkungan.

Dari keempat kategori tadi siapa yang unggul akan menjadi juara satu, dua, tiga dan empat di masing-masing kategori dan akan diumumkan pada tanggal 26 September mendatang.

Tidak berhenti disitu saja, Kementerian Pariwisata selanjutnya akan terus melakukan pembinaan kepada 37 peserta yang sudah dipilih sebelumnya. (*)
Komentar
komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
  • Desa Sesaot Wakili Lombok Barat di Ajang ISTA 2019

Trending Now

Iklan

bebas bayar, pembayaran mudah dan cepat, transaksi online, 

pembayaran tagihan dan tiket, transfer dana online