Iklan

Insiden Pengusiran Mobil Samsat, Dr Iswandi Katakan Ada Miskomunikasi

MandalikaPost.com
Senin, Oktober 21, 2019 | 16:24 WIB Last Updated 2019-10-21T09:24:23Z
Dr H Iswandi.

MATARAM - Penjabat Sekda NTB yang juga Kepala Bappenda NTB, Dr H Iswandi menegaskan, insiden pengusiran mobil Samsat keliling di arena Car Free Day (CFD) yang sempat viral, terjadi karena miskomunikasi semata.

Dr Iswandi menekankan, pelayanan Samsat merupakan aktivitas yang menghimpun pajak kendaraan bermotor yang diperuntukkan sebagai penerimaan daerah Provinsi dan Pemerintah Kabupaten/Kota. Sehingga setiap Kabupaten/Kota mendapatkan bagi hasil atas penerimaan yang diperoleh dari pelayanan Samsat.

Karena itu setiap Pemerintah Kabupaten/Kota harus mendukung upaya pemerintah Provinsi meningkatkan pelayanan agar bisa mencapai target.

"Terkait dengan insiden yang terjadi di Kota Mataram kita sangat menyesalkan hal seperti itu terjadi. Semestinya kalau ada saling pengertian tidak perlulah ada pengusiran seperti itu," katanya.

Namun Iswandi menandaskan, sepertinya masalah itu dipicu miskomunikasi semata.

"Saya akan coba melakukan pendekatan yang lebih intensif lagi, agar kita dapat bekerjasama lebih baik lagi dalam perluasan layanan Samsat di Mataram," katanya. (*)
Komentar
komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
  • Insiden Pengusiran Mobil Samsat, Dr Iswandi Katakan Ada Miskomunikasi

Trending Now

Iklan

bebas bayar, pembayaran mudah dan cepat, transaksi online, 

pembayaran tagihan dan tiket, transfer dana online