Dilema Marc Marquez, Progress yang Diwarnai Prahara

MandalikaPost.com
Selasa, April 30, 2024 | April 30, 2024 WIB Last Updated 2024-04-30T10:21:10Z

Dilema Marc Marquez, Progress yang Diwarnai Prahara.



MANDALIKAPOST.com - Menjelang musim baru MotoGP, bukan hal yang aneh melihat mesin tahun sebelumnya mengungguli motor baru seiring dengan penyesuaian tim.



Hal ini merupakan pengecualian bagi Ducati pada tahun 2024, mengingat betapa cepatnya motor GP24 - tetapi dengan salah satu pebalap GP23 lama yang konsisten dipadukan dengan spesifikasi yang lebih baru, bos pabrikan Gigi Dall mungkin akan segera pusing. saat dia mencoba memecahkan dilema Marc Marquez.



Akankah Marquez membuat gebrakan baru? Hal yang mungkin meragukan, mengingat badai cedera akibat terjatuh. Tapi apapun keputusan Anda dan keyakinan Anda pada Pria kelahiran 1993 ini, bukan halangan bagi siapapun untuk mendukungnya ke bk8



Progress dan Ketidakstabilan Ducati


Kemajuan Ducati sejauh ini pada tahun 2024 berjalan beragam, meskipun pesaing kejuaraan tahun lalu Jorge Martin menikmati keunggulan poin dengan mesin Pramac Racing setelah tiga putaran seri.


Di tempat lain, keadaan menjadi lebih sulit. Juara dunia bertahan Pecco Bagnaia tidak konsisten dengan motor pabrikannya, berjuang dengan masalah obrolan yang tampaknya sebagian berasal dari pengenalan ban baru yang sedikit berbeda oleh Michelin untuk musim ini.


Rekan setimnya Enea Bastianini, yang naik podium terakhir kali di Texas dan saat ini berada di posisi kedua dalam perebutan gelar, memiliki awal yang lebih baik, namun ia juga belum berada pada level yang diharapkan Ducati - terutama di balapan. dibandingkan dengan pembalap satelit Martin.


Namun keadaan menjadi jauh lebih buruk bagi pembalap GP23. Biasanya mampu memulai musim dengan mesin yang sepenuhnya dikembangkan dan disempurnakan serta cukup plug-and-play, hal itu tidak terjadi musim ini, dengan motor yang tidak hanya berjuang dengan masalah Michelin yang sama seperti motor 2024 - tapi juga tidak secepat penggantinya.


Perbedaan performa tersebut berarti hasil yang mengecewakan bagi pemenang balapan 2023 Marco Bezzecchi dan Fabio Di Giannantonio – serta mantan rekan setim Di Giannantonio dan sesama pelari terdepan Alex Marquez – di putaran pembukaan tahun ini.


Bezzecchi khususnya sekarang mungkin menyesali keputusannya untuk menolak kesempatan menjadi rekan setim Martin di Pramac demi tetap bersama skuad VR46 yang sudah dikenalnya.


Namun, wajar untuk mengatakan bahwa sebagian besar fokus sejauh ini tertuju pada pebalap GP23 lainnya – juara MotoGP enam kali Marc Marquez, karena ia melakukan adaptasi sendiri ke Ducati setelah berkarir di kelas premier sejauh ini sepenuhnya dihabiskan untuk Honda.


Marquez Rekor Tercepat Ducati Namun Banyak Masalah


Hal ini juga tidak sepenuhnya di luar dugaan, karena melihat kecepatannya, Marquez adalah salah satu pembalap Ducati tercepat - jika bukan yang tercepat, meski hasil yang diperoleh sejauh ini belum mencerminkan hal tersebut.


Sejauh ini terhambat oleh berbagai drama mulai dari kontak dengan Pecco Bagnaia hingga masalah rem di COTA, dia seharusnya sudah meraih banyak podium saat ini dengan motor Gresini - dan bahkan mungkin memenangkan balapan terakhir kali di Texas, seandainya dia mampu melakukannya. itu ke bendera kotak-kotak bukannya tersingkir.


Dan dalam kecepatan tersebut terdapat potensi masalah bagi perusahaan Italia, terutama mengingat kesulitan yang dihadapi tim pabrikan saat ini.


Apakah ia terus bekerja untuk memperbaiki masalah yang khususnya dihadapi Bagnaia saat ini, atau apakah ia melakukan sesuatu yang belum pernah dilakukan sebelumnya dan memompa sumber daya untuk melanjutkan pengembangan mesin berusia satu tahun mengingat potensi Marquez? ?


Satu hal yang pasti: manajer tim Dall’Igna bertekad untuk menang. Dan dia biasanya tidak terlalu peduli dengan pembalap mana yang melakukan hal tersebut.


Dia juga diyakini melihat Marquez sebagai taruhan masa depan jangka panjang bagi pabrikannya, terutama ketika paddock MotoGP bersiap menemukan cara untuk melawan kebangkitan superstar baru KTM/Gas Gas, Pedro Acosta.


Kita mungkin mendapatkan petunjuk tentang arah masa depan Ducati dalam beberapa hari mendatang, dengan tes pasca balapan di Jerez pada hari Senin merupakan kesempatan pertama untuk menguji suku cadang baru bagi Marquez - serta menjadi peluang berharga bagi pabrikan. tim untuk mencoba dan kembali ke jalan yang benar.


Masalah ini juga menimbulkan pertanyaan di masa depan. Saat ini, satu kursi masih terbuka di jajaran pabrikan Ducati selain Bagnaia yang direkrut kembali, dengan Marquez diyakini menjadi target utamanya.


Namun mengingat skuad Gresini-nya semakin berpeluang menerima setidaknya satu motor pabrikan jika Pramac mengalihkan kesetiaannya ke Yamaha tahun depan, hal itu mungkin cukup untuk meyakinkannya untuk tetap bersama tim bernuansa kekeluargaan yang ia ikuti musim ini.


Satu hal yang terlihat semakin jelas: ambisinya untuk kembali ke jalur kemenangan setelah empat tahun menderita cedera di Honda kini lebih realistis dari sebelumnya - tapi itu mungkin bergantung pada dukungan apa yang datang padanya untuk mewujudkannya sepenuhnya.

Komentar
komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
  • Dilema Marc Marquez, Progress yang Diwarnai Prahara

Trending Now