Iklan

Tak Mau Ketinggalan Kereta, Kursi Hanura Loteng Siap Dialihkan

MandalikaPost.com
Rabu, Juli 01, 2020 | 11:44 WIB Last Updated 2020-07-01T04:44:42Z
Ketua DPC Hanura Lombok Tengah, M Fihiruddin.

MATARAM - Polemik dukungan Hanura Lombok Tengah (Loteng) kepada Bakal Calon pasangan Bupati-wakil Bupati Dwi-Normal terus bergulir.

Setelah sebelumnya Ketua DPC Hanura Loteng M. Fihiruddin memberi tenggat waktu kepada Balon tersebut untuk menyelesaikan komitmennya, Juru Bicara Dwi-Normal Syamsul Qomar mengklaim tak ada tenggat waktu buat Dwi-Normal,  urusan partai koalisi pendukung Dwi-normal di daerah baik DPD I maupun DPD II sudah selesai, tinggal urusan di DPP saja ujarnya.

Bahkan pihaknya sesumbar 14 hingga 17 kursi akan mengusung pasangan tersebut.

Menanggapi hal tersebut, Fihir menuturkan hasil rapat terakhir dengan balon Bupati Dwi Sugianto.

"Yang jelas hasil rapat di rumahnya pak Dwi dihadiri oleh pimpinan partai politik NASDEM (memed) PDIP (suhaimi) PAN (marsekan fatawi) HANURA ( japun) dengan kesepakatan bahwa Dwi-Normal meminta batas waktu untuk menyelesaikan hingga tanggal 27 Juni, tapi koalisi memberikan kesempatan hingga tanggal 30 Juni," tegasnya.

Ia menekankan, dengan lewatnya tenggat waktu ini, semua calon masih berkesempatan untuk mendapatkan kursi Hanura kembali dan masih sangat terbuka.

Aktifis cerdas yang selalu berapi api ini hanya tidak ingin ditinggal kereta mengingat jumlah kursi Hanura di Loteng minimalis.

"Kami tidak mau ketinggalan kereta, karena kursi kami di parlemen sedikit yakni hanya  dua," cetusnya.
Komentar
komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
  • Tak Mau Ketinggalan Kereta, Kursi Hanura Loteng Siap Dialihkan

Trending Now

Iklan

bebas bayar, pembayaran mudah dan cepat, transaksi online, 

pembayaran tagihan dan tiket, transfer dana online