Iklan Yamaha

Jumat Agung dan Maknanya Bagi Umat Kristiani

MandalikaPost.com
Jumat, April 02, 2021 | 21:17 WIB Last Updated 2021-04-02T13:17:15Z

Hari kematian Yesus Kristus yang dirayakan sebagai Jumat Agung. (Foto: Ilustrasi.  

PERAYAAN Jumat Agung tahun ini jatuh pada tanggal 2 April 2021 dan ditetapkan sebagai hari libur nasional. Bagi umat Kristen dan Katolik, Jumat Agung adalah rangkaian dalam perayaan Paskah.


Berdasarkan tradisi agama Katolik, ada istilah Trihari Suci Paskah, yakni Kamis Putih, Jumat Agung, dan Paskah.


BACA JUGA : Rangkaian Misa Paskah di NTB Berjalan Aman dan Damai


Secara garis besar, Jumat Agung adalah hari di mana umat Katolik memperingati penyaliban Yesus Kristus. Seperti dikutip laman catholicnewsagency.com, pada hari Jumat Agung, seluruh Gereja memusatkan pandangannya pada Salib sebagai penghormatan terhadap Yesus Kristus karena telah menebus dosa umat manusia.


Secara umum, perayaan Jumat Agung memiliki tiga bagian: liturgi sabda, penghormatan salib dan komuni. Selama Misa Jumat Agung, umat Katolik akan naik ke dekat altar, kemudian membungkuk dan mencium salib. Hal ini disebut Penghormatan Salib, di mana umat Katolik menghormati pengorbanan besar yang dilakukan Yesus di kayu salib.


Sejarah Jumat Agung


Dikutip dari situs catholic.org, menurut Injil, Yesus dikhianati oleh Yudas pada malam Perjamuan Terakhir, yang diperingati pada Kamis Putih. Atas pengkhianatan itu, Yesus pun ditangkap dan dia dibawa ke hadapan Hanas, seorang ulama Yahudi yang kuat.


Hanas mengutuk Yesus karena menyangkal kata-kata Hanas bahwa dia adalah Anak Allah. Kemudian, Yesus pun dikirim ke Pontius Pilatus, gubernur provinsi Romawi. Pilatus bertanya kepada Yesus tetapi dia tidak menemukan alasan untuk mengutuknya. Dia kemudian menyarankan para pemimpin Yahudi agar berurusan dengan Yesus menurut hukum mereka sendiri.


Namun, di bawah hukum Romawi, mereka tidak dapat mengeksekusi Yesus. Jadi mereka memohon kepada Pilatus untuk mengeluarkan perintah membunuh Yesus. Pilatus kemudian memohon kepada Raja Herodes. Namun, Herodes tidak menemukan kesalahan dari Yesus dan mengirimkannya kembali kepada Pilatus sekali lagi.


Pilatus menyatakan Yesus tidak bersalah dan mencuci tangannya untuk menunjukkan bahwa dia tidak ingin berhubungan dengan Yesus. Tapi sikap itu membuat banyak orang marah.


Untuk mencegah kerusuhan sekaligus melindungi posisinya, Pilatus pun dengan enggan setuju untuk mengeksekusi Yesus dan menghukumnya dengan penyalibat. Orang-orang ingin menghukum Yesus karena ia memproklamirkan dirinya sebagai Raja orang Yahudi.


Sebelum dieksekusi, Yesus dicambuk dan para prajurit menyiksa Yesus dan memahkotai dia dengan duri. Setelah itu, Yesus pun dipaksa untuk memikul salibnya ke puncak Golgota, tempat ia akan dieksekusi.


Setelah tiba di sana, Yesus pun disalibkan di antara dua pencuri.


Peristiwa Jumat Agung diperingati melalui sebuah devosi 14 langkah yang sering dilakukan oleh umat Katolik selama Prapaskah, khususnya pada hari Jumat Agung.

Komentar
komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
  • Jumat Agung dan Maknanya Bagi Umat Kristiani

Trending Now

Iklan

bebas bayar, pembayaran mudah dan cepat, transaksi online, 

pembayaran tagihan dan tiket, transfer dana online