Iklan BNS

Ewindo Gelar Expo Nasional "Live Virtual" untuk Petani

MandalikaPost.com
Senin, Februari 21, 2022 | 13.44 WIB
Ewindo gelar Expo Nasional Live Virtual benih sayuran pertama yang mendekatkan petani dengan teknologi dan akses terhadap benih unggul berkualitas.

MANDALIKAPOST.com – Produsen benih sayuran ‘Cap Panah Merah’ PT East West Seed Indonesia (EWINDO) pada hari ini menggelar Cap Panah Merah EXPO 2022 secara live virtual untuk menjangkau jutaan petani dari seluruh Indonesia dengan tema “Tetap Dekat di Tengah Pandemi”. Expo Live Virtual pertama benih sayuran ini menghadirkan varietas-varietas sayuran unggul terbaru, teknologi budidaya pertanian hingga konsultasi dengan pakar untuk memberikan solusi yang dihadapi para petani. Acara ini dihadiri oleh petani, pedagang, toko pertanian dan para mitra EWINDO dan juga dapat disaksikan secara live di channel Youtube Panah Merah TV.

 

Managing Director EWINDO Glenn Pardede mengatakan, Expo Live Virtual ini sekaligus untuk mengobati kerinduan sahabat petani yang pada masa sebelum pandemi selalu dapat berkumpul pada expo tahunan yang digelar EWINDO. 


“Expo ini merupakan salah satu wujud keseriusan EWINDO dalam membantu mewujudkan kemajuan sektor hortikultura nasional melalui penyediaan benih unggul dan pembinaan kepada petani. Para petani tidak hanya dikenalkan dengan benih unggul berkualitas, tetapi juga berkonsultasi, tukar pikiran dan mengetahui teknik terbaru dalam budidaya sayuran,” tutur Managing Director EWINDO Glenn Pardede.

 

Cap Panah Merah Expo 2022 menampilkan produk-produk unggul hasil benih sayuran berkualitas dari para pemulia EWINDO seperti Jagung Manis PERKASA F1, Cabai Rawit  RAWITA F1, Melon ALINA F1, Bawang Merah Biji SANREN F1, Cabai Besar BAJA MC F1, Terong Ungu YUVITA F1, Mentimun NEW METAVY F1  dan ERINA F1 , serta tomat GUSTAVI F1.   


Cabai rawit RAWITA F1, misalnya, memiliki kunggulan tahan terhadap serangan penyakit patek, salah satu penyakit tanaman yang menjadi momok bagi petani karena dapat menyebabkan gagal panen. Penyakit patek atau dikenal sebagai antraknosa misalnya dapat mengakibatkan kehilangan panen hingga 30%. Penyakit yang disebabkan oleh bakteri Colletotrichum Capsisi ini menginfeksi buah tanaman yg menyebabkan buah busuk kering hingga akhirnya rontok atau tidak bisa dipanen.


Tidak hanya tahan terhadap patek, potensi produksi Cabai RAWITA F1 juga sangat tinggi yaitu hingga 10 – 14 ton/ha. Kualitas buah yang dihasilkan juga lebih seragam sehingga petani dapat menghemat biaya tenaga kerja. Buah seragam tentunya juga menguntungkan bagi pedagang, karena lebih menarik bagi pembeli apalagi cabai ini rasa yang sangat pedas.  


Selain itu, EWINDO juga mengenalkan mentimun ERINA F1 yang tahan terhadap virus Gemini. Tanaman ini juga memiliki karakter mudah merambat yang membuat petani dapat mengurangi biaya perambatan. Potensi produksinya juga tinggi yaitu hingga mencapai 50 ton/ha. 


Bagi pedagang, mentimun ERINA F1 juga memberikan keuntungan karena tahan disimpan sehingga membuat kualitasnya terjaga baik dari segi rasa maupun warna hijau gelap merata. Ini tentunya sangat berguna bagi pedagang terutama untuk pengiriman yang jauh dan waktu yang lama. Apalagi, mentimun ini memiliki tekstur renyah dan manis serta dijamin bebas pahit (bitter free).    




“Tidak hanya terus melakukan riset dan pengembangan untuk mendapatkan varietas unggul untuk memenuhi kebutuhan petani akan benih yang bermutu dan memberikan hasil yang maksimal, pandemi ini juga mempercepat proses penerapan teknologi digital,” ujar Glenn.

 

Salah satunya adalah optimalisasi penggunaan aplikasi SIPINDO yang memberikan akses informasi seputar pertanian yang terpercaya bagi petani kecil untuk membuat keputusan berdasarkan data untuk lahan budidaya mereka. Aplikasi yang dikembangkan EWINDO sejak tahun 2017 itu kini telah diunduh lebih dari 115 ribu pengguna. 


Fitur SIPINDO yang paling banyak dimanfaatkan petani diantaranya adalah fitur irigasi yang menyediakan rekomendasi pengairan/penyiraman bagi tanaman berdasarkan input data lokasi, fase pertumbuhan, dan waktu terakhir penyiraman. Selain itu, pengguna juga banyak mengakses fitur toko pertanian dimana pengguna dapat menemukan toko terdekat di area mereka untuk membeli perlengkapan dan peralatan bertani. Fitur-fitur ini sangat membantu petani Indonesia di masa pandemi, terutama petani di daerah 3T (terluar, tertinggal, dan terdepan).


Melalui SIPINDO, EWINDO juga memberikan kesempatan kepada para petani untuk berdiskusi langsung dengan para ahli budidaya dan penyakit tanaman. Petani juga dapat bertukar pengalaman dengan petani dari daerah lain untuk menambah wawasan dan mendapatkan informasi harga produk sayuran yang sangat penting bagi petani. 


Tidak hanya SIPINDO, untuk memudahkan akses petani terhadap benih unggul berkualitas dengan lebih mudah, EWINDO telah meluncurkan official store yang bernama panahmerah.store di channel marketplace. Layanan ini telah dimanfaatkan oleh lebih dari 10 ribu petani dan pengguna benih seluruh Indonesia dan tahun 2022 ini EWINDO akan segera meluncurkan layanan untuk para reseller dan dealer agar dapat memperoleh pengalaman cepat dan mudahnya memperoleh benih unggul berkualitas. 



Tentang East West Seed Indonesia


PT East West Seed Indonesia (EWINDO) merupakan produsen benih hortikultura yang mengembangkan, memproduksi dan memasarkan benih sayuran dengan merk dagang ”Cap Panah Merah”. Didirikan pada tahun 1990, EWINDO memiliki misi untuk menyediakan benih sayuran berkualitas tinggi, membantu petani dengan pelayanan terbaik dan mendorong peningkatan konsumsi sayuran. EWINDO juga ingin mengembangkan industri benih lokal yang inovatif agar dapat menghasilkan benih sayuran yang berkualitas tinggi.

 

Sampai dengan tahun 2021 EWINDO telah bermitra dengan sekitar 17.000 petani produksi benih yang tersebar di wilayah Jawa Timur, Banten dan Lampung. Selain itu EWINDO juga membina lebih dari 7 juta petani komersial yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia. EWINDO didukung oleh 100% karyawan lokal termasuk peneliti dalam negeri. Hingga saat ini EWINDO telah menghasilkan lebih dari 150 varietas benih unggul dan telah mendapatkan sertifikat dari Lembaga Sertifikasi Sistem Mutu Benih Tanaman Pangan dan Hortikultura, ISO 9001:2008 dan akreditasi dari International Seed Testing Association.

Komentar
komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
  • Ewindo Gelar Expo Nasional "Live Virtual" untuk Petani

Trending Now

Iklan