Iklan

Posyandu Keluarga jadi Wadah Sosialisasi Bahaya Narkoba dan Pernikahan Usia Anak

MandalikaPost.com
Kamis, Oktober 22, 2020 | 20:46 WIB Last Updated 2020-10-22T13:46:25Z

Wagub NTB Dr Hj Sitti Rohmi Djalilah saat meresmikan Posyandu Keluarga di Kota Bima. 

BIMA - Kunjungan Kerja Wakil Gubernur NTB, Dr. Hj. Sitti Rohmi Djalillah di Pulau Sumbawa berlanjut ke Kota Bima, Kamis, 22 Oktober 2020.  Salah satu kegiatan yang dilakukan Wakil Gubernur yaitu meresmikan Posyandu Keluarga. Ia kembali mengungkapkan bahwa salah satu fungsi Posyandu Keluarga yaitu sebagai tempat sosialisasi tentang bahaya penyalahgunaan narkoba dan pernikahan usia anak.


Wakil Gubernur saat meresmikan Posyandu Keluarga di Kelurahan Nungga, Kecamatan Rasanae Timur Kota Bima mengatakan, Posyandu Keluarga dalam pembentukannya tidak terlalu sulit, karena hanya membutuhkan beberapa tambahan pelayanan.


"Melalui Posyandu Keluarga kita bisa mengedukasi masyarakat supaya jangan ada pernikahan anak, karena pernikahan anak ini adalah salah satu masalah di NTB. Harus terus diedukasi, jangan sampai putus sekolah, selesaikan sekolahnya dulu baru berpikir menikah," jelasnya.


Narkoba adalah salah satu masalah besar yang dihadapi NTB, tak terkecuali di Kota Bima. Pemahaman masyarakat terhadap bahaya penyalahgunaan narkoba masih rendah. Oleh sebab itu Posyandu Keluarga dapat berfungsi sebagai wadah sosialisasi tentang bahaya narkoba.


"Kemudian narkoba, ini menjadi PR besar juga. Apa lagi di Bima, jangan sampai ada anak-anak kita yang terkena pengaruh narkoba ini," tegas Wakil Gubernur yang kerap disapa Umi Rohmi ini.


Selain edukasi terkait bahaya narkoba dan pernikahan usia anak, edukasi terkait buruh migran juga menjadi salah satu fungsi dari Posyandu Keluarga. Edukasi-edukasi tersebut jika dimasifkan, akan dapat mengubah masyarakat menjadi lebih baik, Itulah tujuan dibentuknya Posyandu Keluarga.


"Bayangkan bapak ibu kalau edukasi tersebut kita lakukan terus menerus kita berikan setiap bulan tanpa henti disetiap dusun atau lingkungan, maka masalah-masalah kesehatan, ekonomi, sosial yang ada di tempat kita bisa teratasi," terangnya.


Terkait dengan masalah pandemi saat ini, Umi Rohmi meminta kepada para kader Posyandu untuk turut serta dalam melakukan sosialisasi tentang penanganan pandemi di masyarakat luas.


Tak lupa, Umi Rohmi mengingatkan kepada masyarakat untuk tetap mematuhi protokol kesehatan agar masyarakat sekitar tidak teerpapar Covid-19. Ia berharap kota bima ini mampu menyelesaikan 100 persen Posyandu Keluarga dalam waktu singkat. 


Walikota Bima, Muhammad Lutfi yang turut hadir pada acara tersebut menyampaikan bahwa penegakan peraturan daerah terkait pencegahan penyakit menular sedang digencarkan, hampir setiap hari dilakukan razia, bukan hanya di jalan umum, namun juga masuk ke lingkungan dan kelurahan di kota Bima.


Hal inj dilakukan untuk meningkatkan kesadaran masyarakat terhadap penerapan protokol kesehatan guna mencegah terjadinya penyebaran wabah ini. "Harapannya, dengan sadarnya masyarakat terhadap protokol Kesehatan, tidak ada lagi yang terjangkit virus COVID-19 ini," tutupnya.

Komentar
komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
  • Posyandu Keluarga jadi Wadah Sosialisasi Bahaya Narkoba dan Pernikahan Usia Anak

Trending Now

Iklan

bebas bayar, pembayaran mudah dan cepat, transaksi online, 

pembayaran tagihan dan tiket, transfer dana online