Iklan Yamaha

5 Pelajaran Penting dari Pekan Buruk Cryptocurrency

MandalikaPost.com
Minggu, Mei 23 | 17.14 WIB
PENULIS : Jeff John Roberts, Editor Eksekutif The Decrypt.

MANDALIKAPOST.com - Harga cryptocurrency terjun bebas sepekan ini, setelah sang pemimpin, Bitcoin, terpangkas jauh nilainya.


Apa yang terjadi sepekan ini, tidak pernah dan bukan berjalan hanya karena satu hal. Minggu ini Elon Musk, China, dan penyerang siber jalur pipa semuanya berkontribusi pada kerusakan lain. Tapi masih ada alasan untuk optimis.


Ini dimulai dengan Elon Musk menampar Bitcoin, dan diakhiri dengan tindakan keras crypto baru di China. Itu datang sebagai akhir dari serentetan berita buruk lainnya di cryptoland, termasuk jatuhnya pasar yang mengguncang perut dan kemarahan atas peran Bitcoin dalam memfasilitasi serangan dunia maya besar-besaran pada pipa minyak pantai timur. 


Semua ini membuat Bitcoin pincang hingga akhir pekan jauh di bawah angka $ 40.000 karena seluruh industri crypto menjilat lukanya.




Kenapa Ini Terjadi ?


Pertama, setelah enam bulan pasar crypto menuju ke bulan, koreksi harga sudah lewat waktu — tidak ada, bahkan Bitcoin, yang naik selamanya. Juga, kehancuran pasar jarang hanya memiliki satu penyebab. Dan itulah yang terjadi minggu ini ketika serangkaian peristiwa, dari kejenakaan Musk hingga pedagang yang terlalu banyak leverage, digabungkan untuk merampas harga kripto.


Berikut adalah lima poin penting dari minggu terakhir "neraka" Bitcoin :


1. Crypto masih rentan kendala


Sejak dimulainya, Bitcoin dan pasar kripto yang lebih luas telah rentan terhadap kenaikan harga yang liar diikuti oleh kejatuhan yang spektakuler. Itu terjadi pada 2013 ketika Bitcoin pertama kali mencapai $ 1.000; itu terjadi pada awal 2018 menyusul hiruk pikuk ICO tahun 2017, ketika harga turun dari $ 20.000 menjadi $ 3.000; dan itu terjadi lagi minggu ini. Tapi setiap kecelakaan tidak separah yang sebelumnya.


Yang pasti, penurunan 40% — di mana Bitcoin sekarang berdiri dari level tertinggi sepanjang masa baru-baru ini — masih jelek, tetapi tidak seperti penurunan 80% atau 90% yang menandai siklus sebelumnya. Volatilitas adalah bagian dari perjalanan, anak-anak crypto, jadi biasakanlah.


2. Media mainstream masih memusuhi crypto


Pers arus utama, media mainstream masih  mengabaikan Bitcoin selama bertahun-tahun dan, ketika mereka benar-benar menulis tentangnya, itu biasanya untuk mengejek komunitas crypto. Sepertinya hari-hari itu sebagian besar telah memudar sampai minggu ini, ketika beberapa tersangka yang biasa muncul kembali dengan pisau, termasuk kolumnis terkemuka New York Times Paul Krugman, yang menyatakan Bitcoin tidak berharga, penulis keuangan bintang Wall Street Journal Greg Ip, yang menyamakan crypto dengan Fentanyl, dan The New Republic, yang menjerit bahwa "pengkhianatan" Elon Musk akhirnya dapat "mengungkap kekuatiran cryptocurrency."


Sementara itu, Reuters dan outlet media besar lainnya menggagalkannya dengan salah mengartikan berita dari China (melaporkannya sebagai larangan baru, bukan pengulangan dari larangan yang ada), menebarkan kepanikan di pasar crypto yang sudah gelisah.


3. Bitcoin memiliki masalah reputasi


Pembayaran ransomware Bitcoin kepada penyerang dunia maya yang menutup Saluran Pipa Kolonial memberikan lebih banyak makanan bagi mereka yang memandang semua crypto sebagai alat untuk penjahat. Sementara itu, kritikus yang mengatakan Bitcoin adalah ancaman lingkungan semakin keras.


Kedua klaim tersebut dibesar-besarkan, tetapi fakta bahwa mereka mendapatkan begitu banyak daya tarik menunjukkan bagaimana crypto, dalam dua belas tahun, masih memiliki masalah reputasi. Sebagian dari ini lahir dari ketidaktahuan dan sikap yang mengakar, tetapi sebagian disebabkan oleh retorika komunitas crypto itu sendiri.


Alih-alih menawarkan bantahan yang bijaksana, terlalu banyak di crypto cenderung terlibat dalam amukan kesukuan terhadap siapa pun yang mengkritik proyek hewan peliharaan mereka. Sementara itu, banyak dari influencer paling menonjol dalam crypto memposting mata laser dan melakukan banyak hal daripada membantu industri menjadi dewasa. Crypto membutuhkan duta yang lebih baik.


4. Coinbase mengecewakan


Di tengah kehancuran crypto, Coinbase, perusahaan andalan industri ini, mengalami pemadaman yang meluas yang membuat pelanggan marah. Bagaimana ini masih terjadi? Tidak ada alasan untuk kegagalan teknologi ini lagi, mengingat bagaimana lonjakan volume perdagangan adalah bagian reguler dari industri, dan Coinbase serta yang lainnya memiliki banyak waktu untuk bersiap.


Satu-satunya kesimpulan sekarang adalah bahwa ini adalah perhitungan yang disengaja di mana Coinbase telah memilih untuk mentolerir pemadaman daripada menghabiskan infrastruktur dan server tambahan untuk menghindarinya. Ini mungkin menghemat uang perusahaan dalam jangka pendek, tetapi sulit untuk melihat bagaimana kerusakan jangka panjang pada reputasinya tidak akan terbukti lebih mahal. Binance juga turun di tengah tabrakan, dan Robinhood turun hampir setiap kali Dogecoin melonjak.


5. Fundamental Crypto masih kuat


Mari kita akhiri minggu yang sulit dengan nada optimistis. Bahkan ketika harga crypto ada di toilet dan media mengalahkan Bitcoin, ada banyak ruang untuk optimisme.


Tidak seperti ledakan ICO 2017 yang membuat perusahaan mengumpulkan ratusan juta melalui janji whitepaper tipis, tahun ini ditandai dengan serangkaian proyek yang memukau — dari Dfinity hingga Uniswap — mengambil lompatan besar ke depan.


Crypto bukan lagi taruhan abstrak di masa depan, tetapi kenyataan yang berkembang di sekitar kita. Teknologinya nyata dan lebih menarik dari sebelumnya, dan kengerian minggu ini hanyalah kesalahan sementara.

Komentar
komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
  • 5 Pelajaran Penting dari Pekan Buruk Cryptocurrency

Trending Now

Iklan