Lampaui Target, NTB Berhasil Turunkan Angka Stunting Hingga 13,78 Persen

MandalikaPost.com
Selasa, September 19, 2023 | 12.19 WIB

Wakil Gubernur NTB Dr Hj Sitti Rohmi Djalilah.


MANDALIKAPOST.com - Wakil Gubernur Nusa Tenggara Barat Dr. Hj. Sitti Rohmi Djalilah,.M.Pd menjelang akhir masa jabatannya meninggalkan jejak prestasi gemilang dalam upaya mengatasi masalah stunting di Provinsi NTB dengan capaian penurunan stunting 13,78% melebihi target yang sudah ditentukan dalam pertemuan Release Data Stunting Provinsi NTB, yang saat itu terselenggara di ruang Command Center UPT Pusat Layanan Digital NTB pada Senin, 18 September 2023. 


Dalam kesempatan itu Dr. Hj. Sitti Rohmi Djalilah mengatakan Secara umum angka stunting di Indonesia dilihat dari data survei, namun hal tersebut tidak bisa memetakan langkah untuk di intervensi sehingga memerlukan data by name by addres membuat wagub Umi Rohmi menggagas Posyandu keluarga menjadi pintu masuk yang luar biasa digunakan, mengingat Posyandu dilaksanakan secara konsisten setiap bulan di seluruh dusun atau lingkungan di seluruh Indonesia termasuk Provinsi NTB. Umi Rohmi juga menegaskan bahwa Program tersebut dijadikan sebagai pusat edukasi berbasis dusun, yang tidak hanya menangani masalah kesehatan, stunting, penyakit menular tidak menular, tetapi dengan Posyandu keluarga bisa di gunakan untuk menangani berbagai permasalahan sosial yang dialami masyarakat, selain stunting, perkawinan anak, dan lingkungan yang membutuhkan kerja keras pemerintah pusat untuk merubah mindset masyarakat. 


“Secara umum angka stuting itu datang dari hasil survei, dan itu tidak bisa dibiarkan Kita harus punya data itu by name by addres artinya kita harus punya data seluruh balita yang ada di NTB karena dengan demikian kita bisa mengintervensinya dengan benar” Terang Wagub. 


Tidak lupa Wagub Umi Rohmi juga mengatakan bagaimana membuat Posyandu di NTB itu menjadi posyandu yang aktif, berkualitas, dijadikan pusat edukasi. Ternyata dengan dukungan, gotong royong, dan kerja keras semua pihak pada tahun 2020 sebanyak 7716 Posyandu di NTB 100% menjadi posyandu keluarga. Dengan menjadi Posyandu keluarga, posyandu NTB semakin berjalan dengan aktif, kualitasnya terus ditingkatkan, NTB memiliki data By Name By Addres sehingga angka stunting di NTB benar-benar nyata atau data bayi dan anak di setiap dusun yang ada di NTB benar adanya. 


“Alhamdulillah sebanyak 7716 Posyandu NTB sudah bisa menjadi Posyandu keluarga sejak tahun 2020 dan 100% menjadi Posyandu keluarga. Dengan menjadi Posyandu keluarga, Posyandunya berjalan dengan aktif, kualitasnya terus di tingkatkan,  kita punya data by name by addres” Tandas Wagub Umi Rohmi. 


Berdasarkan Data Elektronik Pencatatan Pelaporan Gizi Berbasis Masyarakat (e-PPGBM) update September 2023 yang dirilis oleh Dinas Kesehatan Provinsi NTB menunjukkan bahwa tingkat stunting di NTB turun menjadi 13,78%, melebihi target yang telah ditetapkan untuk tahun 2023 yakni 16%. Dengan rincian data Trend perkembangan dan penurunan Stunting Provinsi NTB Lima tahun terakhir dari tahun 2019 update sampai dengan September 2023,  input mencapai 99,58%, tercatat dari tahun 2019 angka stunting NTB berada di angka 25,9%, turun 2,4% dan di tahun 2020 angka stunting NTB berada di angka 23,51%, turun hingga 4,3% dan pada tahun 2021 angka stunting NTB berada pada posisi 19,23%, turun 2,4% dan di tahun 2022 angka stunting NTB berada pada posisi 16,84%, turun hingga 3,0% sehingga angka stunting di tahun 2023 berada pada angka 13,78% melebih target yang di tentukan pada tahun 2023 yakni 16%.


Wagub Umi Rohmi menjelaskan bahwa pencapaian tersebut tidak hanya mencerminkan kesuksesan dalam mengurangi tingkat stunting, tetapi juga komitmen pemerintah NTB dalam meningkatkan kualitas hidup anak-anak di wilayah NTB. Umi Rohmi mengungkapkan rasa syukurnya kepada semua pihak yang telah mendukung program-program penanggulangan stunting selama masa jabatannya. 


"Kami memahami bahwa upaya mengatasi stunting memerlukan pendekatan komprehensif, dan ini adalah bukti bahwa kerjasama berbuah hasil," tutupnya.


Meskipun masa jabatannya sebagai Wakil Gubernur NTB berakhir Umi Rohmi menegaskan bahwa perjuangan untuk memastikan kesehatan dan masa depan yang lebih baik bagi anak-anak NTB akan tetap menjadi prioritasnya. Prestasi ini akan menjadi fondasi kuat bagi kepemimpinan masa depan dalam melanjutkan upaya-upaya untuk menciptakan NTB yang lebih sehat dan sejahtera.


Turut mendampingi Wagub Umi Rohmi pada acara tersebut Kepala Dinas Kesehatan Provinsi NTB dr. H. Lalu Hamzi Fikri, MM, MARS, Kabid PTIK Diskominfotik Provinsi NTB Yasrul, ST, M.T Kepala UPT Pusat Layanan Digital Ary Wahyudin, S.STP., M.M. 

Komentar
komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
  • Lampaui Target, NTB Berhasil Turunkan Angka Stunting Hingga 13,78 Persen

Trending Now